LABORATORIUM PERTANIAN PENGENALAN ALAT DAN FUNGSINYA

LABORATORIUM PERTANIAN

Laboratorium biasanya dibuat untuk memungkinkan dilakukannya kegiatan-kegiatan pengujian dan atau penelitian secara terkendali” jadi jelas sekali dari pengertian diatas bahwasanya Laboratorium adalah tempat atau wadah untuk melakukan penelitian atau pengujian tentang suatu objek dengan patuh pada disiplin keilmuan dan beberapa eksperimen secara terstruktur dan terkendali.

Laboratorium pertanian itu sangat beragam tergantung pada disiplin keilmuan atau fokus pada divisi/bagian tertentu seperti Laboratorium Agronomi, Laboratorium Agribisnis, Laboratorium THP dan Laboratorium Kehutanan. Selanjutnya mari kita uraikan secara umum fungsi dari laboratorium yang telah saya sebutkan tadi:

A. Laboratorium Agronomi

Laboratorium ini adalah lab yang menyediakan penelitian fokus pada budidaya pertanian dan rekayasa pertanian seperti:

  1.  Laboratorium Klimatologi (penelitian, dan penyediaan data iklim)
  2.  Laboratorium Genetika, Pemuliaan Tanaman dan Teknologi Benih (penelitian dalam bidang genetika, pemuliaan tanaman dan teknologi benih serta sarana kegiatan produksi benih-benih unggul).
  3.  Laboratorium Perlindungan Tanaman (penelitian identifikasi dan analisis jasad pengganggu tanaman)
  4.  Laboratorium Tanah (penelitian dan jasa analisis unsur hara maupun pengujian tanah)

B. Laboratorium Agribisnis

Laboratorium ini menyelenggarakan penelitian dan paktik penyuluhan dan komunikasi pertanian, usaha tani, pemasaran, ekonomi pertanian, sosiologi pedesaan, dan lain-lain.

C. Laboratorium THP

Laboratorium ini biasanya fokus pada penelian dan jasa analisa produksi jadi maupun mentah. Laboratorium THP terdiri dari Laboratorium Mikrobiologi Pangan, Laboratorium Analisa Pangan, Laboratorium Uji Organoleptik dan Rekayasa Pangan

D. Laboratorium Kehutanan

Laboratorium ini melakukan kegiatan penelitian di dalam ruang dan di area hutan. Laboratorium yang dikembangkan terdiri dari lab. Silvikultur, lab. Hasil hutan dan lab. Manajemen hutan.

Dalam pembahasan kali ini kita akan fokus pada Laboratorium Agronomi dimana penelitian budidaya tanaman dilakukan. Dalam proses pelaksanaanya Laboratorium Tentunya wajib memiliki tenaga atau praktisi laboratorium yang handal dan kompeten dibidangnya, seperti Kepala Laboratorium peneliti, analis, Teknisi, Operator dan Staf lainnya. Mengapa demikian? Karena Laboratorium Itu pada dasarnya penelitian pada sebuah objek dengan disiplin, terstruktur dan terorganisasi sehingga menghasilkan produk yang terjamin, berkualitas dan teruji.

PENGENALAN ALAT LABORATORIUM PERTANIA

Laboratorium Agronomi itu memiliki empat konsentrasi; lab. Klimatologi, Lab. Genetika dan pembenihan, Lab. Perlindungan tanaman dan Lab. Tanah. Dalam hal ini kita akan fokus pada pembahasan Lab. Genetika Pemuliaan Tanaman dan Pembenihan.

Selanjutnya apa saja nama peralatan yang ada dan digunakan dalam kegiatan penelitian/praktik di Laboratorium Genetika, Pemuliaan Tanaman dan Pembenihan beserta penjelasan fungsi umum dari alat-alat tersebut. Berikut Ini adalah Nama Alat dan Fungsinya:

1. Laboratorium Oven

Oven laboratroium merupakan salah satu alat laboratorium yang berfungsi untuk melakukan sterilisasi. Oven dapat mensterilkan barang-barang dengan memanfaatkan aliran udara panas. Aliran udara panas tersebut didapatkan secara elektrik.  Barang-barang yang disterilkan oleh oven antara lain cawan petri, labu erlenmeyer, pipet, objek metal, dan lain sebagainya. Suhu oven lebih rendah dibandingkan dengan suhu Furnace yaitu berkisar antara 5 ° C hingga 250 °C.

2. Moisture Tester

Alat ini digunakan sebagai pengukur besaran dalam penetapan kadar air benih dengan suhu 40-300°C dan beroperasi secara otomatis melalui pemrograman dengan prinsip kerja penguapan dan perhitungan selisih berat bahan.

3. Analitic Ballance

Alat ini digunakan untuk menimbang benih murni dan material pencampur dalam analisis kemurnian fisik benih. Spesifikasi alat kapasitas 60 g akurasi 0,0001 g waktu stabil 5 detik beroperasi secara otomatis dengan tutup dinding kaca kanan, kiri, atas.

4. Mikroskop

Bersadarkan sumber cahayanya mikroskop dibagi menjadi dua bagian yaitu mikroskop caya dan elektron, berikut ini adalah nama-nama mikroskop beserta fungsinya:

  1.  Mikroskop cahaya; adalah disebut juga mikroskop binokuler bekerja dengan bantuan pantulan cahaya sinar matahari, memiliki pembesaran maksimal 1000 kali dan memiliki 3 dimensi yaitu lensa objektif, lensa okuler dan lensa kondensor. Mikroskop ini berfungsi untuk menetukan struktur dan bagian renik yang akan menentukan daya pisah sebuah specimen.
  2. Mikroskop Stereo; adalah mikroskop yang hanya bisa digunakan untuk benda yang berukuran letaif besar, mikroskop ini memiliki perbesaran 7 – 30 kali biasanya benda yang diamati adalah pengamatan benda secara 3 dimensi.
  3. Mikroskop Elektron; adalah mikroskrop yang memiliki kemampuan pembesaran 2.000.000 kali dengan menggunakan elektro statik dan maknetik juga memilki resolusi yang lebih baik daripada mikroskop cahaya.
  4. Mikroskop ultraviolet; adalah merupakan varian dari mikroskop cahaya yaitu penggunaan cahaya ultraviolet untuk meningkatkan daya pisah menjadi dua kali lipat daripada mikroskop cahaya biasa.
  5. Mikroskop Pender; adalah berfungsi untuk mendeteksi benda asing atau antigen seperti bakteri, ricketsia, atau virus dalam jaringan.
  6. Mikroskop medan-gelap; digunakan untuk mengamati bakteri hidup khususnya bakteri yang begitu tipis yang hampir mendekati batas daya mikroskop majemuk.
  7. Mikroskop fase kontras; adalah berfungsi untuk mengamati benda hidup dengan menembus jaringan hewan atau bakteri dalam keadaan alamiahnya (tanpa pemberian warna).

5. Inkubator

Alat ini berfungsi untuk menginokulasi suatu media atau sempel dan temperatur dan periode tertentu. Tujuannya untuk menyediakan kondisi terkontrol pada pertumbuhan mikroba pada suatu media, alat ini juga berfungsi untuk titrasi, juga dapat mengukur volume suatu larutan. Biasanya alat ini digunakan sebagai tempat penumbuh biakan / tularan inokulan uji kesehatan benih.

6. Laminair air flow

Adalah suatu alat yang digunakan dalam pekerjaan persiapan bahan tanaman, penanaman, dan pemindahan tanaman dari satu botol ke botol yang lain dalam kultur in vitro. Cara kerjanya alat ini meniupkan udara steril secara kontinu melewati tempat kerja, sehingga bebas dari debu dan sepora-spora yang mungkin jatuh kedalam media pada saat penanaman. Prinsip kerjanya adalah udara di hisap dari luar dan disaring dengan filter pertama (pre-filter) selanjutnya di tiupkan ke ruang kerja melalui filter yang sangat halus HEPA(High efeciency particulate Air filter) dengan menggunakan blower.

7. Labu Erlenmeyer Glass Ware

Adalah sebuah alat yang terbuat dari kaca bentuknya silinder mengkrucut ke atas, yang mana berfungsi untuk mengukur, mencampur, menampung, larutan atau bahan padat. Fungsi lainyya adalah dapat digunakan untuk meracik, menghomogenkan, tempat kultivasi mikroba dalam kultur cair, dan sebagai tempat untuk melakukan titrasi bahan. Kelebihan labu erlenmeyer ini terbuat dari kaca borosilikat sehingga dapat dipanaskan dengan api atau dalam autoklaf.

8. Autoklaf

Adalah alat untuk mensterilkan semua peralatan dan media kultur yang dipakai dalam kegiatan kultur jaringan. Tekanan yang digunakan pada umumnya 2 atm dengan suhu 121 0C selama 15 menit. Kegiatan sterilisasi yang dilakukan adalah untuk membunuh Endospora yaitu sel resisten yang diproduksi oleh bakteri dan dapat dimatikan dalam suhu 100 oC titik didih air pada atmosfer normal.

9. Cawan petris

Adalah sebuah wadah berbentuk bundar terbuat dari plastik atau kaca yang digunakan untuk membiakan sel. Nama Petris bersal dari nama penemunya yaitu Julius Richard Petri seorang ahli bakteri.

10. Shaker

Adalah alat penggojok bahan cair/padat yang di simpan dalam wadah/erlenmeyer. Tujuan dari penggojokan ini adalah menumbuhkan kalus pada eksplan anggrek atau untuk membentuk protokormus atau sering disebut protocorm like bodies dari kalus jaringan tanaman.

11. Neraca digital dan Analitic

Alat ini berfungsi untuk menimbang bahan-bahan kimia yang digunakan untuk kultur jaringan. Perbedaan timbangan analitic dengan digital itu pada nilai akurasinya; untuk neraca/timbangan digital akurasi 0,01g.

 

 

 

 

PT. TRIAS NATHOMI CHEMINDO adalah Distributor & Supplier Alat – alat Laboratorium, Alat Kesehatan, Alat Industri dan Chemicals.
Silahkan hubungi kami untuk kebutuhan alat-alat Laboratorium anda.

www.triasnathomichemindo.com
www.triasnathomichemindo.online
www.triasnathomichemindo.biz

 

 

 

 

 

share

PT.TRIAS NATHOMI CHEMINDO is one company that is engaged in trading of Laboratory Instruments, Equipment and Apparatus and also Chemical Reagents, as well as Quality Test Instrumentation and Equipment. Founded in 2009, has built a good cooperation with the company’s various business sectors such as Pharmacy, Hospitality and Health Sector, Food Processing Plants , Palm Oil Processing Plants, Agriculture, Mining, Manufacturing sector, Education sector, the Laboratory Testing of Air Quality, Water and Soil, Oil and Gas Sectors, the Catch of Fish Processing Plants, and others. We are committed to provide the best service and after-sales service and good training to our customers VISION: Being one of the best distributors of Laboratory Equipment and Apparatus, Instrumentation and tools Analytical MISSION: Perform continuous improvement in providing the best service, Competitive Prices and High Quality Please contact us for the purposes of the list of catalog and price list

Artikel Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.